dunia lain untuk bicara

18 Januari 2011

Anak Desa Jambak: Menantang Macan Hanya Untuk Nonton TV

Menyambangi desa itu, harus berhadapan dengan jalanan berbukit dan berbatu. Licin, apalagi kalau sedang hujan.

Jambak, nama salah satu desa di Pantee Ceureumen itu.

Di desa ini, saat siang hanya terlihat kaum perempuan dengan anak-anak saja. Sedang kaum lelakinya menghabiskan waktu sampai berhari-hari di ladangnya.
Memang, karena lokasi hunian mereka di sela-sela perbukitan. Maka untuk keperluan bercocok tanam masyarakat di sini harus mencari tempat berkilo-kilometer jauhnya dari kampung.

Menariknya, walaupun jarak ladangnya demikian jauh. Namun mereka sama sekali tidak mempergunakan kendaraan apapun. Bukan karena alasan berhemat dan semacamnya. Melainkan karena memang tidak ada moda transportasi di desa tersebut.

Ketika misal sedang panen, mereka harus memanggul hasil panen dalam karung yang jauh lebih besar dari badan mereka untuk dibawa pulang ke desa.
Pun, itu mereka harus berjibaku dengan sungai yang hanya berjembatan seutas kabel yang melintang di badan sungai. Jika nanti karena kelelahan sampai badan mereka terlempar ke sungai yang dalam dan deras itu. Mereka hanya bisa menyeka air mata yang jatuh diam-diam. Lalu menyelamatkan diri untuk tidak terbawa hanyut yang juga hanyutkan nyawa mereka. Pada anak istri, mereka lebih memilih untuk memasang wajah tegar.

“Syit ka meunoe keudaan kamoe di sinoe dari jameuen, neuek.” (Terj:Memang dari dulu kami sudah begini nak), ujar Tu Sabirin (65) saat saya temui lebih setahun lalu.

Sampai sekarang, kondisi masyarakat desa tersebut tidak jauh berubah.
Berdasar penuturan salah satu tokoh masyarakat yang enggan menyebut namanya (untuk masyarakat pedesaan di Aceh, mereka memang kerap risih menyebut nama sendiri), di sana sering terkendala hanya karena persoalan jalan saja.

Jalan yang ada, sedikit lebih luas namun masih berbahan batu dan berlumpur sampai menjadi tempat kerbau berkubang. Itu juga sedikit lebih baik saat setelah tsunami, ada program PNPM (saya juga lupa kepanjangannya).

Tetapi karena hanya diperluas tanpa material yang dibutuhkan laiknya jalan. Tak ayal kondisi yang ditemui jelas tidak terlalu jauh berbeda dari sebelumnya.
Sedangkan anak-anak di sini. Sama sekali tidak memiliki sarana hiburan. Untuk keperluan menonton tivi saja. Biasanya anak-anak ini harus mendatangi desa tetangga sampai 3 KM jauhnya dari desa mereka.

Tentu bukan tidak berisiko. Karena mereka menonton malam hari selepas mengaji sekitar jam 9 malam. Sebab, lokasi yang dikitari hutan itu juga dihuni teungku rayeuk dan nek, sebutan masyarakat setempat untuk gajah dan macan.
Semoga saja, tahun ini mereka yang lahir dan bernafas di desa itu bisa lebih dimanusiakan oleh pemerintahnya (ZA).

Cilandak 16 Jan 10
(also published in: kompasiana.com)
Posting Komentar
Adbox