To Learn and Inspiring

Pengunjung

Sebungkus Rokok, Sekilo Beras

Oleh kekurangan saya barangkali, tidak terlalu suka ber-matematika. Meski ingin menulis yang sedikit serius, tetapi saya coba untuk keras kepala tidak melibatkan angka kecuali se atawa satu. Sekilo dan sebungkus. Rokok dan beras

Tanpa angka saya ingin katakan, perokok jauh lebih banyak daripada yang non-perokok. Tanpa angka saya ingin katakan lebih banyak yang memikirkan rokok daripada yang memikirkan beras. Tanpa angka juga saya ingin katakan lebih banyak yang butuh rokok daripada membutuhkan beras.

Ah, mungkin saja saya memang terlalu mengada-ada. Karena memang di negara ini, secara yang nampak di pikiran (untuk penegasan bukan yang terlihat mata), beras masih terlihat sebagai kebutuhan pokok. Itu kebenaran yang saya yakin kita sepakati. Tetapi bagaimana yang terlihat dengan mata kepala, asap rokok terlihat di mana-mana. Kalaupun ada larangan merokok di tempat seperti di bis, di swalayan, di bandara. Tetap saja ruang untuk para perokok jauh lebih luas. Tak jarang, dengan menghirup asap knalpot kendaraan di jalan-jalan raya, masih sempat menambah dengan menghirup asap rokok lagi. Ternyata asap juga menjadi stimulan yang begitu ‘penting’. Sehingga kenapa pasokan asap dalam tubuh terus dan terus diizinkan masuk.

Saya sendiri tidak melihat hal itu dari sudut pandang kesehatan. Karena memang pikiran saya yang masih terlalu awam barangkali, sehingga tidak takut sakit. Sebab alasan, toh yang tidak pernah merokok juga sakit. Jika alasan tidak merokok adalah takut mati, tidak sedikit yang bukan perokok juga mati–banyak juga yang masih muda–. Selain masih memandang, ketakutan pada sakit dan mati yang dihubungkan dengan rokok lebih terlihat oleh saya sebagai satu hal yang mengada-ada (juga).

Nah, berbeda pikiran saya saat disebutkan bagaimana kalau uang jatah untuk rokok itu disumbangkan untuk orang-orang miskin yang masih menjadi ‘penguasa’ jumlah penduduk di nusantara ini. Dipergunakan untuk membantu kuliah anak-anak miskin yang sebenarnya memiliki banyak potensi namun seringkali berhenti bermimpi karena alasan materi. Dimanfaatkan untuk berbagai keperluan lain yang manfaatnya bisa dirasakan lebih banyak orang. Sekaligus sebagai realisasi semangat berkorban menanggalkan nafsu yang tak jelas untuk merokok dengan manfaat yang juga kabur. Mencoba untuk memikirkan mereka yang masih banyak yang perlu tangan-tangan lain selain tangannya sendiri yang tidak cekatan untuk mengais rejeki dari tanah-tanah “gemah ripah loh jinawi ini.”

Sekilo beras saja terkumpul dari masing-masing perokok yang bersedia menanggalkan kebiasaannya merokok, yang dipergunakan untuk membeli beras saja. Terus dibagikan pada masyarakat miskin, beras itu bisa dimasak menjadi nasi. Beras itu bisa menjadi gizi. Beras itu bisa menjadi penguat untuk anak-anak mereka tetap yakin mengejar mimpi. Lagi, ah ternyata akupun masih sering menikmati asap itu.
Share:
Posting Komentar

Artikel Apa yang Anda Ingin Diperbanyak di Situs Ini?